Sunday, November 1, 2009

aku kembali dari kegelapan kepada cahaya...

hi hoi hi.. lamo bonar den tak apdet blog den nih. al maklum lah lepas rayo ni bz body btol..eh bz btol ngan kje2 opis..anugerah kualiti lah, paper kabinet lah, itu lah ini lah.. macam2 lg lah...

itulah lumrah org bekerja..ye tak? ade kerja barulah ada cabaran dan di situlah akan adanya pengalaman.

Nikmati hidup ini dengan sebaiknya. Gunakan masa muda betol dan rancang untuk masa tua nanti nak jadi apa. Takkan lepas pencen just dok rumah jek. ye tak? selagi blum mati, hidup perlu diteruskan dan masa yang ada digunakan sebaiknya.

hehe..aku cakap macam ni sebab malam tadi aku g makan kat 1 restoran nih, tgh dok makan nasi goreng cina yang penuh 1 pinggan tuh, aku ternampak sorang tua datang kat sinki and tengok2 muka dia kat cermin. kalau tengok skjap tu takpe la gak, ni dah mcm orang perempuan dok belek2 jerawat kat muka depan cermin sebelum g kerja..heheh jgn marah haa..

pastu dia bercukur plak kat situ.. ish ish ish..dlm hati aku, pehal pak cik nih? tak sempat nak bercukur kat rumah ke?

lpas siap bercukur tu dia pi mintak air teh panas kat orang yg buat air tu then pi amik roti kat depan kedai mkn tu, pastu aku dengar pekerja2 restoran tu usik2 pak cik tu.

Masa aku nk bayar, aku tanya la kat cashier, apsal ngan pak cik tu? semacam je aku tengok. Rupa2nya dia lari dr adik-beradik dia, pastu dok merempat. Dtg kedai diorg, minta air makan roti tapi tak bayar. Kesiannya.. aku ingat nak blanje pak cik tu, tp tuan kedai dah halalkan apa yg dia amik..bagus lah camtu.

Pastu aku pun terfikir, camane la bila aku dah tua nanti? Minta Allah jauhkan aku dari peristiwa yang telah aku jumpa mlm td. Aku tak nak masa tua aku berlalu begitu sahaja tanpa sebarang persediaan dibuat untuk menuju kepada saat-saat akhir kehidupan..

Awal pagi tadi aku tengok TV2, satu rancangan temubual Amerika, orang yang ditemubual ialah presiden US sebelum Bill Clinton tuh..ntah sape nama ntah. Dia ckp, selagi hidup, nikmatilah kehidupan itu, cari sesuatu dan hadapilah cabarannya. Kebanyakan orang tua hanya duduk santai di rumah dan langsung tidak mahu lagi mencari sesuatu dlm kehidupan. Tidak sepatutnya begitu.

Hmm.. btol jugak kata dia, even kita dah tua, kita masih hidup, dan masih ada perkara yang boleh kita lakukan. Cabaran yang kita hadapi akan memberikan kita kehidupan. Tiada kehidupan tanpa cabaran. Dan terpulanglah pada kita nak takrifkan cabaran tu yg macam mana?

Sama ada cabaran itu suatu kesanggupan utk mencapai sesuatu atau cabaran yang berbentuk risiko yang perlu dihadapi untuk sampai kepada sesuatu.. eh ada beza ke? hentam je lah.

Dan hidup ini mesti ada matlamat. Jgn biarkan hidup anda tanpa arah tuju. Matlamat yang terbaik ialah matlamat yang menjuruskan kepada fitrah kejadian manusia yang suatu masa nanti akan kembali kepada Penciptanya yang Maha Esa dan Maha Agung.

Dalam satu hadis: Sabda Rasulullah s.a.w.: "Sesiapa yang akhirat itu tujuan utamanya, maka Allah jadikan kekayaannya dalam jiwanya. Allah mudahkan segala urusannya dan dunia datang kepadanya dengan hina (iaitu dalam keadaan dirinya mulia). Sesiapa yang menjadikan dunia itu tujuan utamanya, maka Allah akan letakkan kefakirannya antara kedua matanya. Allah cerai-beraikan urusannyam dan dunia pula tidak datang kepadanya melainkan dengan apa yang ditakdirkan untuknya (iaitu dalam keadaan hina)" - riwaya At-Tirmizi, dinilai hasan oleh Al-Albani.

Justeru itu, perlulah kita set kan matlamat kita untuk menjadikan akhirat sebagai hala tuju yang lebih utama dari dunia yang sementara ini. Kita memang perlu kepada kehidupan dunia, tapi ingatlah bahawa satu hari nanti kita akan tinggalkan dunia ini dan segala2nya apa yang kita miliki akan ditinggalkan dan tidak akan dibawa bersama ke dalam kubur. Apa yang kita usahakan semasa di dunia akan dipersoalkan, dan beruntunglah sekiranya apa yang kita lakukan semasa hidup di dunia adalah perkara yang disukai olehNya, tetapi malang jika sebaliknya. Dan dunia ini merupakan jambatan untuk kita ke akhirat. Jika jambatan kita cantik, maka mudahlah untuk kita meniti jambatan ini dan selamat sampai ke seberang sana dengan jayanya, tapi jika jambatan kita berlubang2, papan pun reput, bergoyang2 plak tu, ditambah lagi boleh tercabut macam jambatan gantung kat kampar perak tu, haa.. lu pikir lah sendiri.

Ok lah, sekadar peringatan untuk diri aku sendiri dan ku kongsikan untuk tatapan dan renungan kalian saudaraku bersama. Moga berjaya untuk kehidupan seterusnya. Aamiin.
Post a Comment